Thursday, August 03, 2017

Pesan buat anakku

Mount Ijen's Trail

Anakku
Dalam perjalanan hidup
Biarpun lelah
Tiada erti mengalah
Teruslah melangkah
Cuma
Dengan pengalaman yang dilalui
Kita pilih laluan seterusnya dengan penuh hati-hati
Agar tiada lagi duri yang bisa menyakiti.

Mima Zohds
030817


Cemburu

Cemburu itu seperti api
Memakan hati menekan sanubari
Makin dipendam makin membara
Sudahnya kau hancur dibakar api menyala

Wahai muda, usah dilayan rasa curiga
Berdamailah dengan jiwa
Yakini doa yakini diri
Yakini takdir menyebelahi

Yang tenang, pasti menang!

Mima Zohds
030817

Pantai Lampuuk, Aceh

(Didedikasi untuk semua cik-cikpuan yang upload status bergambar: "ini suami saya, jangan ajak dia ke karaoke." ๐Ÿ˜…)



Friday, July 21, 2017

Penduduk di Bromo

Iswana, pemandu jeep
 kami di Bromo. 
Masyarakat yang tinggal di sekitar Gunung Bromo dipanggil orang Tengger. Dipercayai mereka adalah anak cucu keturunan kerajaan Majapahit.

Terdapat 30 kampung di sekitar kawasan kaldera Tengger. Kebanyakan mereka adalah peladang, tetapi sebahagian mereka adalah pemandu pelancong dan ada juga yang menyewakan kuda mereka kepada pelancong.

Mereka bertutur dalam bahasa Jawa klasik yang dipanggil Jawi Kuno, dan kebanyakannya mengamalkan agama Hindu Mahayana.

Penyewa kuda di Padang Savana, Bromo.

Padang rumput savana di Bromo

Tidak semua kawasan di Bromo dilitupi oleh pasir. Hanya beberapa kilometer di selatan Gunung Bromo, merentasi lautan pasir berbisiknya, terdapat kawasan Blok Savana yang dipenuhi rumput.


Laut Pasir Berbisik
Padang rumput savana

Pemandangan di sini amat berbeza daripada pemandangan di sekitar Gunung Bromo, namun tidak kalah indahnya. Kawasan yang bernama Lembah Jemplang ini turut digelar sebagai Bukit Teletubbies oleh penduduk tempatan. 

"Three wise monkeys" di Bukit Teletubbies๐Ÿ˜
Ada rakan-rakan yang memberitahu bahawa mereka tidak ke sini ketika melawat Bromo. Bagi saya ini adalah satu kerugian bagi setiap pencinta alam kerana flora di sini amat indah.

Sebahagian daripada bunga-bunga rumput tinggi yang cantik. 










Di kawasan padang savana ini juga kami sempat mengisi perut yang kosong sejak awal pagi dengan bakso seorang peniaga muslimah. 


Monday, June 19, 2017

Jalur pendakian Gunung Bromo


Bagi rakan-rakan yang ingin mencuba mendaki gunung tetapi merasa ianya sesuatu yang sukar dan tidak mungkin dilakukan, saya cadangkan anda bermula dengan mendaki Gunung Bromo di Jawa Timur. 

Gambar ini menunjukkan jalur pendakian Gunung Bromo secara keseluruhan. Para pengunjung akan dibawa menaiki jeep sehingga ke sempadan yang dibenarkan di tengah-tengah lautan pasir, beberapa ratus meter sebelum tiba di candi Hindu yang kelihatan dalam gambar, di kaki gunung ini. 

Dari kawasan meletak jeep ini, pengunjung boleh memilih untuk menaiki kuda (dengan bayaran) atau berjalan kaki sahaja. Selepas melintasi candi, terdapat pasar menjual makanan dan cenderahati di tengah-tengah perjalanan sebelum anda mula mendaki. 

Sekiranya berkuda, anda terpaksa turun dan berjalan kaki bermula dari kawasan bertembok batu dalam gambar. Kuda dan pemandunya akan menunggu anda di sini sehingga anda turun semula. Anda perlu berjalan menuju ke tangga dan mendaki 250 anak tangganya untuk sampai ke puncak bibir kawah.

Pendakian ini sebenarnya amat mudah dan boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja walaupun anda tidak pernah memanjat gunung sebelum ini. Selamat mencuba! Anda pasti boleh! 

Tuesday, June 13, 2017

Mencari "thrill" di Puncak Bromo

Tebing kawah Bromo

Kawah Bromo amat luas. Jejarinya jika tidak silap sekitar 4 km. Tidak muat untuk merakamkan pemandangan keseluruhan mulut kawah dalam satu gambar. Gambar di atas hanyalah sepertujuh atau seperlapan daripada keseluruhan lingkaran tebing kawah, yang juga dipanggil kaldera.

Daripada gambar di atas juga, kelihatan puncak lingkaran tebing ini yang agak nipis, tetapi dapat dilihat juga dua bentuk tubuh yang halus di bahagian tertinggi di kaldera ini. Saat terlihat mereka, saya yang berada di "viewing point" berhampiran tangga di pinggir kawah, terus teruja dan membuat keputusan mahu ke sana juga. Maka berjalanlah saya ke sana.

Puncak tertinggi kaldera
Nah... dari dekat, taklah nampak nipis sangat kan tebing ni? Tapi sebenarnya 'trekking path'nya yang boleh dilalui hanya selebar dua hingga tiga kaki sahaja, dan kedudukannya yang tidak rata, malah menyendeng, agak menyukarkan pendakian. Apatah lagi dengan tanahnya yang berupa pasir debu volkano yang licin... sekiranya tapak kasut anda kurang cengkaman, usah dicuba laluan ini.

Bagi yang ada masalah gayat seperti saya lebihlah lagi cabarannya. Pandang kiri gaung, pandang kanan pun gaung. Yang terlintas cumalah andai tergelincir, biarlah jatuh ke kiri, bukan ke kanan. Dua-dua pun pasti mati tapi sekurang-kurangnya di kiri penghujungnya adalah lautan pasir, yang memungkinkan mayat saya ditemui. Di kanan tebingnya lebih curam dan pastilah saya akan terus jatuh ke kawah yang sangat dalam yang dasarnya tidak kelihatan dan tak mungkin ada sesiapa yang mampu menjejaki mayat saya.

Pendakian naik dan turun dari puncak kaldera ini ke 'viewing point' asal, mengingatkan saya tentang titian assirat. Sekiranya titian saya nanti selebar ini dan bukan senipis rambut dibelah tujuh pun, pastinya saya sudah amat bersyukur.

Gunung Batok, dan "viewing point" yang ramai orang adalah di tebing di hadapan gunung tersebut. 

Di sebalik kesukarannya, saya bersyukur melakukannya. Dari puncak tersebut pemandangan amatlah indah. Kelihatan Gunung Batok yang tersergam megah, juga lautan pasir dengan struktur yang indah mengkagumkan.

Lautan Pasir yang unik di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. 

Mendaki Bromo adalah pengalaman yang luar biasa. Tidak hairanlah ia disenaraikan di antara 10 perkara utama yang patut anda lakukan di Pulau Jawa!

Monday, June 12, 2017

Kawah Bromo

Beginilah pemandangan di hujung pendakian berkuda yang disambung dengan menapak 250 anak tangga ke puncak Bromo.

Sebagai sebuah pusat pelancongan, status Bromo sebagai gunung berapi yang masih aktif pastinya menarik hati mereka yang berjiwa kembara... "ada 'thrill' gitew". Gunung ini termasuk dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru,
di mana secara fizikal, ia terletak di tengah-tengah Kaldera Tengger dikelilingi lautan pasir seluas sekitar 10 kilometer persegi.

Kawahnya pula mempunyai diameter ± 800 meter (utara-selatan) dan ± 600 meter (timur-barat). Manakala tebing di sekeliling kawah ini atau puncak lingkaran kaldera Bromo dengan jejari 4 km dari pusat kawah Bromo, merupakan daerah berbahayanya.


Agak ngeri apabila saya membayangkan andai terjatuh di lereng kaldera ini. Pasti terus ke kawah yang tidak nampak di mana dasarnya ini dan tidak mungkin mampu pula keluar darinya.

Lebih tidak terbayang bagaimana pula jika kita terjatuh ke lubang neraka. Na'uzubillahi min zaliq... Allahumma ajirna minan naar...

Sunday, June 11, 2017

Tangga di Bromo


Mula-mula nampak tangga ni... berpeluh juga. Wahhh... tingginya macam tangga Batu Caves. Tapi rupanya kurang 25 anak tangga berbanding Batu Caves.

Tahukah anda Gunung Bromo (2329m) merupakan gunung yang paling popular dan paling sering didaki di Indonesia? Ia tersenarai antara 10 perkara teratas yang wajib dilakukan di Jawa.

Tangga ini terletak di bahagian yang paling curam di gunung ini dan membawa para pengunjung terus ke puncak tebing kawah gunung berapi ini.  Terdapat 250 anak tangga yang terbahagi kepada dua bahagian - sebelah kiri untuk mendaki ke atas, manakala di sebelah kanan untuk yang menuruni gunung ini.

Saturday, May 20, 2017

Sempurnakan harimu

 Pemandangan dari Gunung Bromo

Sempurnanya hari
Terletak pada sempurnanya hati
Penuh kesyukuran
Atau penuh keluhan?

Mima Zohds
200517

Friday, May 19, 2017

Berkuda di Bromo

Kawasan parkir di Bromo
Perkhidmatan jeep di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru membawa kami ke 4 destinasi: Penanjakan, Bromo, Pasir Berbisik dan Savannah.

Jauh juga perjalanan ke kaki gunung
Namun demikian, di Bromo, jeep terpaksa menurunkan kami di kawasan padang pasir sebelum candi Hindu di kaki Gunung Bromo. Dari sini, pengunjung sama ada perlu berjalan kaki atau menaiki kuda dengan bayaran sebanyak IDR125000.

Pasar makanan dan barangan cenderahati di kaki Bromo

Bagi saya yang pertama kali mendaki menggunakan kuda, merecik juga peluh di dahi kerana gayat. Terasa tinggi di atas kuda dengan kaki tidak berpijak di tanah, acapkali saya terasa seperti hampir tergelongsor ke belakang sewaktu kuda dalam kedudukan mendaki.


Apa-apa pun, menaiki kuda memang menjimatkan tenaga kerana jarak dari parkir ke kaki gunung pun agak jauh, belum termasuk anak-anak tangga yang akan didaki ke kawah.


Inilah titik terakhir perjalanan berkuda dalam pendakian Gunung Bromo. Selepas pagar batu yang kelihatan dalam gambar, pengunjung perlu meneruskan pendakian dengan berjalan kaki kerana terdapat 250 anak tangga yang perlu didaki untuk sampai ke puncak gunung ini.


Wednesday, May 17, 2017

Mengopi di Penanjakan

Untuk melihat matahari terbit di Bromo, kami perlu memulakan pendakian pendek ke puncak Gunung Penanjakan seawal jam 3.30 pagi. Jeep tidak dapat membawa kami terus ke puncak kerana ramainya orang dan banyaknya jeep lain yang turut ke sini. Suhu pada waktu ini di gunung setinggi lebih 2700m dari aras laut amatlah rendah dan bagi seseorang yang tidak biasa dengan cuaca sejuk, pendakian agak mencabar kerana tubuh dan pernafasan seolah-olah hampir beku.

Kalau di Malaysia, frasa 'kat atas nanti ada kedai kopi' sering digunakan sebagai bahan lawak motivasi di kalangan para pendaki, kerana hakikatnya tiada sebarang kedai baik di sepanjang jalur pendakian mahupun di puncaknya.

Tetapi kalau mendaki di Indonesia, itulah bab yang seronoknya. Kalau dikatakan ada kedai kopi, memang betul-betul ada! ๐Ÿ˜… Pelbagai jenis minuman panas dan gorengan boleh dinikmati di kedai-kedai kopi yang banyak di puncak gunung ini.
Dapatlah para pengunjung mengurangkan kesejukan sementara menanti matahari yang terbit sekitar jam 5 pagi.



Handle with care

My ride at the foot of Mount Bromo


Handle my heart with care
As it's not made of pure gold
Nor made of stone
It's just made of some fragile glass
Once broken, considered gone
So handle it with care.

Mima Zohds
170517

Bromo: Tip untuk fotografer


Selautan manusia berkumpul seawal jam 4 pagi di puncak Gunung Penanjakan ini untuk menantikan pemandangan matahari terbit di Taman Nasional Bromo-Tengger-Semeru. Matahari terbit sekitar jam 5.30 am.

Untuk solat subuh pun agak sukar mendapatkan tempat di celah-celah saf yang padat di ruang solat yang terhad, apatah lagi untuk mendapatkan spot yang paling bagus bagi menanti pemandangan matahari terbit ini di celah-celah semua pengunjung yang lain. Saya dan rakan-rakan semuanya terpecah dan terpisah dalam kekalutan ini dan bertemu semula selepas berakhirnya acara ini.

Satu tip untuk mendapatkan spot menarik adalah laburkan IDR10k kepada orang yang menawarkan 'tikar' (kertas tebal) untuk anda duduk sementara menunggu matahari terbit ini. Apabila saya enggan menyewanya dengan alasan sudah tiada tempat pun untuk membentangnya di mana saya boleh melihat pemandangan yang dinantikan dengan jelas akibat kepadatan pengunjung, dia membawa saya ke spot lain yang kurang orang tetapi tidak kalah pemandangannya... dan paling istimewa, tiba-tiba saya yang berada paling hadapan! ๐Ÿ˜Š

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

Jenuh menunggu matahari naik untuk mendapatkan cahaya yang cukup sebelum dapat mengambil gambar ini. Gambar-gambar yang diambil melalui kamera Samsung A8 saya agak kabur jika diambil dalam gelap atau cahaya yang sedikit.

Dan setelah matahari betul-betul naik, inilah hasilnya - pemandangan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, yang dirakamkan daripada puncak Gunung Penanjakan pada ketinggian 2770m. Taman Nasional Bromo Tengger Semeru diisytiharkan sebagai taman nasional pada tahun 1982. Ia terletak di Jawa Timur,  Indonesia, di timur Kota Malang dan di tenggara Kota Surabaya.



Taman ini merupakan satu-satunya kawasan terpulihara di Indonesia yang memiliki lautan pasir, yang dinamakan Lautan Pasir Tengger (dilindungi sejak 1919), di mana terdapat juga sebuah kaldera tinggalan gunung berapi silam (Tengger) dari mana empat buah gunung berapi yang baru telah muncul. Luas kawasan yang unik ini adalah 5,250 hektar pada ketinggian 2,100m dari aras laut.

Taman ini turut menaungi gunung tertinggi di Pulau Jawa, iaitu Gunung Semeru (3,676 m - yang paling tinggi dalam gambar), empat buah tasik dan 50 batang sungai. Kawah yang kelihatan berasap itu adalah Gunung Bromo (2329m), dan yang kelihatan paling hadapan dan tegub berdiri adalah Gunung Batuk (2470m).

Jika anda ke Surabaya, adalah satu kerugian yang amat besar jika anda tidak mengunjungi taman nasional ini.

Tuesday, May 16, 2017

HENTIAN INI

Roda-roda
Tidak perlu sentiasa berputar
Mencari sasar
Ada kalanya perlu berhenti
Menghilang lelah
Menikmati indah hidup ini

Mima Zohds
160517

SELAMAT HARI GURU!

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

Sunday, May 14, 2017

SETIAP HUJUNG ADA PASTI


Sunrise Gunung Penanjakan 

Di setiap penghujung malam
Ada matahari yang menanti terbit
Di setiap penghujung kegelapan
Ada sinar yang menanti terang
Demikianlah di setiap penghujung kesulitan
Allah janjikan ada kemudahan yang akan datang
Maka di setiap penghujung kesabaran
Tentunya ada ganjaran untuk kita
Tidak di dunia, pasti di akhirat.

Bertabahlah duhai hati
Sesungguhnya janji Allah itu pasti.

Mima Zohds
140517

SELAMAT HARI IBU, Alfatihah buat mamaku.

Wednesday, April 19, 2017

SEWA PAYUNGKU BU



Mungkin kau tak perlu payungku ini
Kerna hujan pun sudah berhenti
Tak mungkin kau kan basah nanti
Matahari juga sudah tidak terik
Tak mungkin kulitmu kan berasa perit

Namun sewalah payungku ini
Hanya 5000 rupiah
Buat mengisi perut-perut yang sedang menyanyi
Anak-anakku yang menunggu di rumah.

Nukilan,
Mima Zohds
Prambanan

Sunday, February 19, 2017

Apa yang menarik di Muzium Tsunami Aceh


Dibina sebagai 'tribute' untuk 170000 mangsa tsunami 2004 di Aceh, muzium tsunami mengukir nama setiap mangsa di dinding salah satu ruang dalamannya. 

Pengalaman berdiri di tengah-tengah ruang bulat yang umpama serombong yang amat besar ini sungguh menarik hati. Terasa nama-nama ini seolah-olah bergerak dalam satu putaran menuju ke atas di mana terdapat ukiran nama Allah di tengah-tengah bulatan yang bercahaya di atas, seolah-olah mengingatkan kita bahawa siapa pun kita, akhirnya destinasi kita tetap satu, iaitu menuju ke arah pertemuan denganNya. 


Thursday, February 16, 2017

RELAWAN DI KAKI MERAPI




Pemungut sampah sukarela di kaki Gunung Merapi,
Pahlawan tak didendang yang mencintai bumi,
Melihat pengunjung datang ke tempatnya saban hari,
Keindahan alam dinikmati tetapi kemudian dicemari.

Khianat apakah ini yang kita lakukan pada ibu bumi,
Bukankah ini rumah yang kita sama-sama diami?
Ayuh sama-sama kita pelihara alam ini,
Indahnya hidup di alam yang bersih tak terperi.

Mima Zohds

Visit IG: earthrescuers

Tuesday, January 17, 2017

Masjid Baiturrahim Aceh


Masjid Baiturrahim terkenal sebagai satu-satunya bangunan yang masih kukuh berdiri di saat Ulee Lheue yang terletak di pinggir laut menjadi padang jarak padang terkukur setelah dilanda ombak tsunami setinggi 21 meter pada 26 Disember 2004.

Masjid ini amat istimewa bagi masyarakat Aceh bukan hanya kerana peristiwa ini, tetapi kerana nilai sejarahnya yang panjang. Ia adalah antara masjid peninggalan Kesultanan Aceh yang didirikan pada abad ke 17.

Masjid asal yang dibina menggunakan kayu ini, seterusnya direnovasi oleh pemerintah Belanda pada tahun 1923 dengan hanya susunan batu-bata dan simen tanpa menggunakan tulang penyangga daripada besi. Maka hakikat bahawa hanya 20% daripada bahagian masjid ini yang rosak akibat tsunami yang dahsyat itu menjadi satu keajaiban.

Kami bertuah kerana bertemu dengan siak, bilal dan imam masjid ketika mendirikan solat asar di sini. Mereka menegur dan melayan kami dengan amat baik. Kami dibawa ke galeri yang memaparkan gambar-gambar, juga tayangan video saat gempa bumi dan tsunami. Dengan sabar, mereka menerangkan dan melayan pertanyaan-pertanyaan kami.

Di galeri yang sama, pihak masjid menjual barangan cenderahati kepada pengunjung. Sekiranya anda ingin membeli cenderahati seperti rantai kunci, magnet peti sejuk, topi, kopiah atau beg bersulam Aceh yang menarik, saya cadangkan anda beli di sini. Bukan sahaja anda dapat membantu kewangan pihak masjid, tetapi harga yang ditawarkan adalah lebih murah daripada semua kedai-kedai cenderahati lain di Banda Aceh yang kami kunjungi keesokannya.

Kami meninggalkan masjid ini seusai solat maghrib pada malam Awal Muharram  dengan rasa terharu kerana terasa dimuliakan sebagai tetamu di masjid yang bersejarah lagi bertuah ini.

Wednesday, January 11, 2017

Puncak Guerute, Aceh

Saya ke Aceh lebih awal daripada Jogja dan Padang, tetapi tidak terasa untuk bercerita tentangnya. Ada memori luka di Hotel Hip Hope Aceh (not recommended to anyone at all) yang mengambil masa untuk saya lupakan.

Tetapi harus saya akui bahawa pemandangan laut yang terindah yang saya pernah lihat seumur hidup saya adalah pemandangan dari Puncak Gunung Guerute ini. Bayangkan anda dapat melihat sekumpulan ikan yang berpusar di tengah-tengah laut, sekumpulan kerbau melintasi sungai di pinggir pantai, kebun-kebun seumpama dalam permainan FarmVille, gunung-ganang yang indah berbalam-balam dari kejauhan - semuanya dari puncak ini.


Sekiranya anda bukan pendaki, usah bimbang kerana puncak ini tidak perlu didaki menggunakan tulang empat kerat anda. Boleh saja sampai di sini menaiki kenderaan.

Terdapat banyak warung-warung kopi di tebing-tebing gunung ini yang menawarkan anda tempat duduk untuk anda menikmati pemandangannya yang indah sambil minum-minum. Kami memilih menikmati air kelapa segar berbanding kopi Aceh yang terkenal itu.

Apa yang menyedihkan adalah sikap tidak endah pengusaha-pengusaha warung kopi di sini yang membuang sampah-sarap dari warung mereka terus ke tebing di pinggir warung. Rasa tersayat hati saya melihat betapa mereka tidak mensyukuri keindahan alam yang telah dikurniakan kepada mereka dengan sewenang-wenangnya mengotorinya.


Namun begitu, sekiranya anda hanya berpeluang untuk menziarahi satu tempat sahaja di Aceh, inilah tempat yang saya pasti anda akan rasa berbaloi mengunjunginya.


Hutan Pinus Jogja (Part 2/2)

Suasana di Hutan Pinus Imogiri memang menarik hati. Tidak perlu tunggu sehingga jauh ke dalam, di sekitar kawasan pintu masuknya saja, rakan-rakan saya sudah teruja untuk bergambar. Saya pula, pastilah sangat teruja mengambil gambar persekitaran. Agak lama juga kami ber'posing-posing' di celah-celah pokok berhampiran pintu masuk yang meriah dengan pengunjung itu.

Sekiranya tidak kerana seorang rakan yang bersungguh-sungguh mengajak kami 'hiking' di sini, pasti kami akan terlepas pandang dan tidak akan sedar kewujudan satu lagi tarikan di hutan ini iaitu rumah-rumah pokoknya. Letaknya di atas kawasan bukit yang agak jauh sedikit dan tidak kelihatan dari kawasan pintu masuk atau di bahagian hadapan hutan pinus ini.

 

Rumah pokok ini sedikit-sebanyak mengubat hati kami yang kecewa kerana tidak dapat masuk ke Kalibiru pada hari yang sebelumnya. (Sudah saya ceritakan dalam catatan tentang Langkah-Langkah Kiri di Jogja).