Saturday, July 18, 2009

SOUL

1988-1993
Originally published in Geocities in 1999.



DALAM DIRI 1

Di persimpangan ini

aku terhenti

aku tertanya-tanya

ke mana aku nak pergi

Jalan yang kanan atau yang kiri

atau yang sedia terbentang di tengah-tengah

Jika ke kanan, pasti banyak tentangan,

Jika ke kiri, pasti aku tersesat,

Jika ke tengah, pasti tiada rintangan,

tetapi pastikah aku

tidak akan tersesat?


Mima Zohds

DALAM DIRI 2

Ustazah Siti Hajar pernah bercerita:

"Dunia ini ibarat pentas dan manusia adalah ibarat pelakon-pelakonnya. Satu hari nanti pentas ini akan digulung, dan setiap lakonan akan dihitung..."

Ustaz Nik Daud juga pernah mengajar:

"Manusia dijadikan Allah untuk menyembahNya. Kita lahir ke dunia dengan ikatan janji terhadapNya untuk menunaikan tanggungjawab sebagai Hamba dan Khalifah Allah di muka bumi ini..."

Abang Koji pun pernah mengingatkan:

"Islam memang menyuruh kita bersederhana tetapi itu tidaklah hermakna dalam menunaikan perintah Allah pun kita bersederhana, sesiapa yang berusaha melaksanakan hukumnya dengan lengkap dituduh "extreme"...

Kini hatiku pula berkata:

"Ah... tersilap konsep aku rupanya... bersederhana hanya dalam menunaikan perintah dan larangan Allah sahaja, sedang dalam hal lain tak pula aku ingat untuk bersikap sederhana. Berlakon... selama ini berlakon saja aku rupanya. Aku tak perasan pula peranan apa yang aku dah bawa, penjunjung titah atau pendurhaka? Apakah perananku sebagai Hamba dan Khalifah Allah telah aku jalankan dengan berkesan... yang patuh atau yang engkar? Yang meninggalkan rasa kasih atau rasa benci...pada Penghitung lakonanku?"


Mima Zohds



TAZKIRAH: Dari petang ke petang

Adakalanya

kita kurang meneliti ciptaan Tuhan

kita lupa Dia yang menjadikan

lalu kita angkuh dalam kehidupan


Adakalanya

kita terlupa bahawa kita adalah hambaNya

lantas kita pilih jalan sendiri

tanpa menghiraukan jalan yang disediakan

atas dasar 'kesederhanaan'


Zaman ini

zaman manusia kembali kepada agama

sebagai ad-din

tapi aku masih ketinggalan

kerana gagal menembusi tembok kehidupan.


Mima Zohds


2 comments:

Durratul Akhyar said...

madam,

it's a great movement..i love it!

Mima said...

Thank u, I'm glad u like it! :)